Bisnis.com, Jakarta  — Himpunan Industri Mebel dan Kerajinan menyatakan bahwa seluruh tenaga kerja industri furnitur akan dirumahkan atau mengalami pemutusan hubungan kerja dalam waktu dekat.

Wakil Ketua Umum Bidang Industri Kecil dan Menengah Himpunan Industri Mebel dan Kerajinan (HIMKI) Regina Kindangen mengatakan bahwa mayoritas pelaku industri kecil dan menengah (IKM) furnitur telah meliburkan pabrik sejak medio Maret 2020 lantaran tidak ada pesanan yang masuk. Pabrikan furnitur berskala IKM mendominasi pabrikan furnitur nasional hingga 80 persen.

"Kami posisinya belum ada pesanan tambahan dan saat ini sudah awal Mei. Ini sudah sangat mungkin [akan ada pemutusan hubungan kerja/PHK besar-besaran]. Pendataan tenaga kerja yang di-PHK pada Maret itu masih terlalu awal. Gelombang-gelombang [PHK] yang akan datang masih ada," katanya kepada Bisnis, Minggu (3/5/2020).

HIMKI mencatat jumlah tenaga kerja pada industri furnitur dan kerajinan nasional mencapai 2,1 juta orang. Pabrikan IKM atau dengan omzet di bawah US$1 juta per tahun mendominasi 80 persen dari total pelaku industri furnitur.

Asosiasi mencatat sekitar 120.000 tenaga kerja telah dirumahkan pada akhir kuartal I/2020 lantaran tidak ada pesanan dari pasar global. Regina meramalkan seluruh tenaga kerja pada industri furnitur dan kerajinan akan dirumahkan atau mengalami PHK dalam waktu dekat.

Regina menyarankan agar pemerintah melalui badan usaha milik negara, kementerian, maupun lembaga mengalihkan pembelian furnitur, kerajinan, maupun peralatan perkantoran pada pabrikan furnitur domestik. "Saya rasa [industri furnitur nasional] tidak akan bertahan lama kalau tidak ada bantuan yang sangat riil, bantuan yang mengarah pada produktivitas," ucapnya.

Regina mengapresiasi upaya pemerintah yang telah memberi insentif kepada pelaku industri di bidang pajak, sektor perbankan, dan tarif energi. Namun, ujarnya, yang diperlukan pabrikan furnitur saat ini adalah pesanan furnitur agar dapat menjaga serapan tenaga kerja.

Selain itu, Regina meminta agar pemeirntah menghentikan impor furnitur. Pasalnya, nilai impor furnitur per tahunnya berada di kisaran US$800 juta. Menurutnya, pengalihan nilai impor tersebut ke pabrikan dalam negeri dapat menyelamatkan industri furnitur dan kerajinan nasional.*